Peneliti Malaysia Bikin Kerangka Drone dari Serat Daun Nanas


KUALA LUMPUR – kitanews.id – Perkembangan teknologi membuat sebuah inovasi dan kreativitas harus terus dilakukan. Seperti baru-baru ini, tim peneliti asal Malaysia berhasil menyulap serat daun nanas menjadi sebuah kerangka pesawat tanpa awak alias drone.

Proyek pembuatan kerangka drone ini dipimpin oleh Profesor Mohamed Thariq Hameed Sultan dari Universitas Putra Malaysia. Thariq bersama tim-nya menemukan metode pengolahan limbah nanas yang berasal dari para petani di Hulu Langat, Malaysia.

“Kami mengubah daun nanas menjadi serat yang dapat digunakan sebagai bahan dasar membuat kerangka drone,” kata Thariq dalam sebuah pernyataan.
Thariq mengklaim bahwa drone yang terbuat dari bahan bio-komposit ini lebih kuat dan tahan lama dibandingkan drone yang mengandung serat sintetis.

Sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Reuters, Minggu (10/1/2021), harga produksinya pun disebut lebih murah, bahannya tidak sulit ditemukan, dan lebih aman karena dianggap sebagai produk yang ramah lingkungan.

Dalam sesi uji coba, prototipe drone ini mampu terbang hingga ketinggian 1.000 meter (3.280 feet) dan tetap stabil di udara sekitar 20 menit.

Apabila mengalami kerusakan, kerangka drone ini bisa dikubur di dalam tanah dan akan terurai dengan sendirinya dalam waktu dua minggu.

Menurut William Robert Alvisse dari Malaysian Unmanned Drones Activist Society, proyek ini bertujuan untuk memajukan industri lokal meningkatkan pundi-pundi pendapatan petani nanas di Malaysia.

“Peran kami di sini adalah membantu industri lokal dan para petani dalam meningkatkan hasil panen mereka sehingga lebih maju lagi ke depannya,” kata William.

Meski tergolong sederhana, namun Thariq berharap bahwa ke depannya drone ini mampu dikembangkan sebagai perangkat teknologi yang bisa mengakomodir sejumlah fungsi lainnya termasuk di sektor pertanian. [kompas.com]